SERIKAT PEKERJA TIRTA DHARMA
ETOS KERJA SEPERANGKAT PRILAKU POSITIF BERAKAR PADA KESADARAN
Menurut Janson H. Sinamo (Pakar Etos Kerja yang terkenal profesionalnya). Etos kerja adalah seperangkat perilaku positif, yang berakar pada kesadaran yang terang, keyakinan yang mantap dan komitmen teguh pada sekumpulan prinsip, paradigma dan wawasan kerja yang komprehensif.

Berikut ini adalah daftar keluhan beberapa manejer Sumber Daya Manusia dan beberapa pimpinan organisasi yang seringkali disampaikan dalam kegiatan seminar-seminar atau lokakarya tentang motivasi karyawan, yaitu sebagai berikut :
  1. Malas, disiplin buruk, dan stamina kerja rendah.
  2. Mutu pekerjaan rendah, bekerja asal-asalan, dan cepat merasa puas. 
  3. Pengabdian minim dan gairah kerja kurang. 
  4. Jiwa melayani rendah, merasa diri sudah hebat, arogan, dan sok. 
  5. Suka mengeluh, banyak menuntut, dan egois. 
  6. Bekerja seenaknya, kepedulian kurang, dan gemar mencari kambing hitam. 
  7. Kerja serba tanggung, suka menunda-nunda, dan manipulatif. 
  8. Terjebak rutinitas, menolak perubahan, kurang inisiatif, dan kurang kreatif.

Jika banyak karyawan di perusahaan mempunyai sikap seperti tersebut di atas, berarti karyawan tersebut sedang bermasalah dengan etos kerjanya. Cara terbaik untuk mengatasinya adalah dengan memperbaiki motivasi kerjanya, karena itulah akar/pondasi yang membentuk etos kerja. Berikut ini empat etos kerja professional : Prinsip-Prinsip keunggulan karyawan.
Etos kerja yang baik akan menghantarkan anda menjadi karyawan unggul. Menurut botterman, keunggulan seseorang karyawan memiliki beberapa prinsip :

Pertama, semua orang bisa melakukan sebuah perbedaan. Tidak ada seorangpun yang bisa menghalangi anda untuk memilih menjadi sosok khusus, yakni berbeda disbanding orang lain.

Kedua, keberhasilan dibangun atas hubungan. Dalam sebuah pekerjaan atau bisnis, jalinan hubungan yang kuat adalah tujuan paling penting. Sebab, mutu hubungan tersebut menentukan kualitas produk atau jasa.

Ketiga, menciptakan nilai bagi orang lain secara terus- menerus. Dalam melaksanakan suatu pekerjaan, penguasaan kecakapan bekerja adalah hal paling penting pada abad ke-21.

Hal tersebut berhubungan dengan kemampuan menciptakan nilai tambah bagi para pelanggan tanpa harus mengeluarkan biaya tambahan untuk melakukannya.

Keempat, temukan kembali jati diri anda secara teratur.

Hal ini sangat penting dilakukan, terutama saat anda sedang mengerjakan segala hal yang mungkin bisa menghasilkan kesempurnaan pribadi, tetapi masih saja merasa kelelahan dan tidak bersemangat.

SHARE TO WITH

POPULAR POST

RANDOM POST

EMAIL SUBSCRIBE

SERIKAT PEKERJA TIRTA DHARMA

Enter your email address:

Delivered by FeedBurner